KeHiduPan SeBenar Yang DiCari

Return to the Right Path

Kelebihan Solat Malam (Qiyamullail)

APAKAH kehebatan bangun solat di malam hari terutama di sepertiga malam
yang akhir? Sehinggakan Rasulullah sanggup melakukannya sehingga kedua-dua
tapak kakinya pecah-pecah, sehinggakan juga Sallehuddin Al-Ayyubi memilih
mereka yang bangun malam sebagai barisan mujahidin yang paling hadapan untuk
menggempur musuh. Sehinggakan juga Umar Abd Aziz berkata: “Bagaimana mata
ini dapat tertutup rapat dan tenteram sedangkan ia tak tahu di mana kelak ia
akan kembali di antara dua tempat”
berulang-ulang.

Saranan Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam:

Dari Abu Hurairah r.a “….Kekasihku Rasulullah telah berwasiat
kepadaku agar aku tidak tidur sebelum solat witir.”
(HR Bukhari)

Dari Abdullah bin ‘Amr bin Al-’Ash radhiallahu ‘anhuma katanya;
Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Hai Abdullah, janganlah engkau menjadi
seperti si Fulan itu, dulu ia suka sekali bangun bersolat di waktu malam,
tetapi kini meninggalkan bangun solat waktu malam itu.”
(Muttafaqun ‘alaih)

Dari Aisyah r.a katanya: “Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam itu
berdiri untuk bersolat malam, sehingga pecah-pecah kedua tapak kakinya. Saya
berkata kepadanya;” Mengapa Tuan mengerjakan sedemikian ini, ya Rasulullah,
padahal sudah diampunkan untuk Tuan dosa-dosa Tuan yang dahulu dan yang kemudian?”
Baginda sallallahu ‘alaihi wasallam lalu bersabda, “Tidakkah saya ini wajar
menjadi seorang hamba yang banyak bersyukur.”
(Muttafaqun ‘alaih)

Dari Ibnu Mas’ud r.a katanya: “Ada seorang lelaki yang disebut-sebut
di sisi Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam, iaitu bahawa orang tersebut tidur di
waktu malam sampai ke pagi – yakni tidak bangun untuk bersolat malam, lalu
beliau sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda; “orang itu sudah dikencingi

syaitan dalam kedua-dua telinganya” atau beliau sallallahu ‘alaihi wasallam
bersabda; “di telinganya.”
(Muttafaqun ‘alaih)

Dari Abu Hurairah r.a katanya;” Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam
bersabda:

“Syaitan itu memberikan ikatan pada hujung
kepala seseorang di antara engkau semua sebanyak tiga ikatan, jikalau ia tidur.
Ia membuat ketentuan pada setiap ikatan itu dengan kata-kata yang berbunyi:
“Engkau memperoleh malam panjang, maka tidurlah terus!” Jikalau orang itu
bangun lalu berzikir kepada Allah ta’ala maka terurailah sebuah ikatan dari
dirinya, selanjutnya jikalau dia terus berwudhu’, lalu terurai pulalah ikatan
satunya lagi dan seterusnya, jikalau ia bersolat, maka terurailah ikatan
seluruhnya, sehingga berpagi-pagi ia telah menjadi bersemangat serta berhati
gembira. Tetapi jikalau tidak sebagaimana yang tersebut di atas, maka ia
berpagi-pagi menjadi orang yang berhati buruk serta pemalas.”
(Muttafaqun ‘alaih).

Dari Abdullah bin ‘Amr bin al-’Ash r.a bahawasanya Rasulullah sallallahu
‘alaihi wasallam bersabda padanya:

Solat yang paling dicintai Allah ialah solatnya
Daud dan puasa yang paling dicintai Allah ialah puasanya Daud. Ia tidur separuh
malam, bangun solat yang sepertiganya dan tidur seperenamnya, Ia berpuasa
sehari dan berbuka sehari.
(Muttafaqun ‘alaih)

Dari A’isyah r.a. pula bahawasanya Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam itu
tidur di permulaan malam dan bangun pada akhir malam lalu bersolat. (Muttafaqun
‘alaih)

Apakah kelebihan-kelebihan itu?

  • Solat Paling Afdhal Setelah Solat Fardhu

“Solat yang paling afdhal setelah solat wajib
adalah qiyamullail (tahajjud).”
(Hadis Riwayat Bukhari dan
Muslim)

  • Waktu Mustajabnya Doa

Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam: “Sesungguhnya dari sebahagian
malam itu ada satu waktu yang tidak menyamai kebaikannya bagi seorang muslim
untuk memohonkan sesuatu yang baik kepada Allah Ta’ala, melainkan Allah pasti
akan mengabulkannya. Demikian itu ada pada setiap malam.”
(HR Muslim)

  • Lebih Baik Dari Dunia dan Seisinya

Dua raka’at yang dilakukan oleh seorang hamba di tengah malam itu adalah
lebih baik baginya daripada dunia ini serta seluruh isinya. (HR Adam bin Abu
Iyas)

  • Meningkatkan Darjat Di sisi Allah

“Dan pada sebahagian malam hari, sembahyang tahajudlah kamu sebagai
satu ibadat tambahan bagimu. Mudah-mudahan Tuhanmu mengangkatmu ke tempat
terpuji.” – (Surah al-Isra, ayat 79).

Dari Abu Hurairah r.a., sabda Rasulullah lagi bermaksud: “Allah
mengasihi seorang lelaki yang bangun tengah malam lalu dia mengerjakan
sembahyang dan membangunkan isterinya untuk turut sama bersembahyang.

Kalau isterinya enggan, beliau akan
memercikkan air ke mukanya. Dan Allah mengasihi seorang wanita yang bangun
tengah malam untuk mengerjakan sembahyang lalu dia membangunkan suaminya untuk
turut yang sama. Kalau suaminya enggan, beliau akan memercikkan air ke mukanya.”
(HR Abu Daud dengan isnad yang sahih)

  • Ibadah Ahli Syurga

Firman Allah lagi dalam surah as Sajdah, ayat ke-16 dan 17 bermaksud: “Lambung
mereka jauh dari tempat tidurnya dan mereka berdoa kepada Tuhannya dengan rasa
takut dan harap, bahkan mereka menafkahkan sebahagian daripada rezeki yang Kami
berikan kepada mereka.”

Orang-orang yang bertaqwa itu sedikit sekali
tidurnya di waktu malam. Di waktu menjelang fajar pagi, mereka itu berdoa
memohonkan pengampunan dan dari sebahagian hartanya dijadikan hak yang
diberikan pada yang meminta dan yang kekurangan.”
[Surah
Az-Dzaariyaat: 17-19]

Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam: “Hendaklah kamu semua
menetapi solat malam, sebab yang demikian itu adalah perilaku orang-orang yang
soleh sebelum kamu.”
(HR Tirmidzi)

Dari Abdullah bin Salam r.a bahawasanya Rasulullah sallallahu ‘alaihi
wasallam bersabda: “Hai sekalian manusia, ratakanlah salam, berikanlah
makanan, bersolatlah di waktu malam sedang para manusia sedang tidur, maka
engkau semua akan dapat memasuki syurga dengan selamat.”
(HR Tirmidzi).

  • Keteladanan Salafussoleh

Ibnul Qayyim Al-Jauzy melakukan solat malam, dilanjutkan dengan solat Subuh
dan kemudian dilanjutkan dengan solat dhuha, setelah itu barulah beliau
beranjak melakukan aktiviti-aktiviti yang lain. Lalu beliau berkata,”jika
hal ini tidak aku lakukan maka sungguh sangat berat.”

Dalam riwayat Ibnu Ishaq dan Ahmad dari Jabir bin Abdullah r.a. ia
menceritakan; “Kami berangkat bersama Rasulullah SAW pada perang Dzatur Riqaa’.
Pada kesempatan itu tertawanlah seorang wanita musyrikin. Setelah Rasulullah
SAW berangkat pulang, suami wanita itu yang sebelumnya tidak ada di rumah baru
saja datang. Kemudian lelaki itu bersumpah tidak akan berhenti mencari sebelum
dapat mengalirkan darah para sahabat Muhammad SAW. Lalu lelaki itu keluar
mengikuti jejak perjalanan Rasulullah SAW. Pada sebuah lorong di suatu lembah
Rasulullah SAW bersama para sahabat berhenti. Kemudian beliau bersabda, “Siapakah
di antara kalian yang bersedia menjaga kita malam ini?”
Jabir berkata, “Maka
majulah seorang dari Muhajirin dan seorang lagi dari Anshar lalu keduanya
menjawab, ‘Kami siap untuk berjaga ya Rasulullah’
. Nabi Muhammad SAW
berpesan: “Jagalah kami di mulut lorong ini.” Jabir menceritakan waktu
itu, Rasulullah bersama para sahabat berhenti di lorong suatu lembah.

Ketika kedua orang sahabat itu ke ke mulut lorong, sahabat Anshar
berkata pada sahabat Muhajirin, ‘Pukul berapa engkau inginkan aku berjaga,
apakah permulaan malam ataukah akhir malam?’
Sahabat Muhajirin menjawab; ‘Jagalah
kami di awal malam’
, kemudian sahabat Muhajirin itu berbaring tidur.
Sedangkan sahabat Anshar melakukan solat. Jabir berkata, datanglah lelaki
musyrikin itu dan ketika mengenali sahabat Anshar, musyrikin itu mengetahui
bahwa sahabat itu sedang hirasah. Kemudian orang itu memanahnya tepat mengenai
diri Ansar tersebut, lalu sahabat Ansar itu mencabutnya kemudian berdiri tegak
melanjutkan solatnya. Kemudian orang musyrikin itu memanahnya lagi dan tepat
mengenainya lagi, lalu sahabat itu mencabut kembali anak panah itukemudian
berdiri tegak melanjutkan solatnya. Kemudian untuk ketiga kalinya orang itu
memanah kembali sahabat Anshar tersebut dan tepat mengenai dirinya. Lalu
dicabut pula anak panah itu kemudian ia rukuk dan sujud. Setelah itu ia
membangunkan sahabat Muhajirin seraya berkata, ‘Duduklah kerana aku telah
dilukai.’
Jabir berkata, Kemudian sahabat Muhajirin itu melompat mencari
orang yang melukai sahabat Anshar itu. Ketika orang musyrikin itu melihat
keduanya ia sedar bahawa dirinya telah diketahui maka ia pun melarikan diri.
Ketika sahabat Muhajirin mengetahui darah yang melumuri sahabat Anshar, ia
berkata, ‘Subhanallah kenapa engkau tidak membangunkan aku dari tadi?’
Sahabat Anshar menjawab, ‘Aku sedang membaca surah dan aku tidak ingin
memutusnya. Namun, setelah orang itu berkali-kali memanahku barulah aku ruku’
dan memberitahukan dirimu. Demi Allah SWT kalau bukan kerana takut mengabaikan
tugas penjagaan yang diperintahkan Rasulullah SAW kepadaku niscaya nafasku akan
berhenti sebelum aku membatalkan solat.’

Bagaimana mudah untuk bangun solat malam?

Petua dari Imam Al-Ghazali:

1. Makan malam yang sedikit sekadar alas perut supaya tidak lapar. Jika
kita makan malam yang banyak ianya akan menyebabkan kita cepat mengantuk dan
susah bangun dari tidur, sudah tentu kita akan terlebih tidur pula.

2. Jangan tinggalkan tidur qailulah di siang hari.

3. Mengetahui dan menginsafi benar-benar keutamaan solat malam dengan
mentadabburi selalu ayat-ayat Quran dan hadis-hadis serta kisah-kisah
salafussoleh berkenaan dengan bangun malam.

4. Meningkatkan rasa cinta kepada Allah, rasa cinta yang
sebenar-benarnya. Istiqamah dalam beribadah di waktu malam itu merupakan
anugerah yang Allah berikan kepada kekasih-kekasih-Nya. Bersihkanlah diri dan
hati daripada unsur-unsur syirik baik yang nyata atau yang tersembunyi, dan
peliharalah ibadah sebelumnya, sesungguhnya seseorang yang berat beban dosanya
dari amalan yang dilakukan sebelum tidurnya itu pasti memberatkannya untuk
bangkit berkhalwah dengan Allah yang Maha Suci di malam hari.

 

June 4, 2011 - Posted by | islam UnitE

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: